Tempat Jual laptop krukut depok hub : 081384510779

Tempat Jual laptop di Bojongsari Depok hub : 081384510779

bagi anda yang memiliki laptop tidak terpakai, ingin tukar tambah laptop, laptop anda bermasalah, laptop anda terlalu tua/kuno dan ingin dijual dan anda berada di daerah Bojongsari Depok. anda dapat menghubungi 081384510779 (Call/sms/whatsapp) kami menerima berbagai jenis laptop mulai dari merek acer, lenovo, asus, dell, serta MACBOOK. jadi bagi anda yang berada di daerah Bojongsari Depok segera hubungi kami sekarang juga di 081384510779(Call/sms/whatsapp)

Tempat Jual laptop di cinangka, depok hub : 081384510779
 Tempat Jual laptop krukut depok hub : 081384510779 SEJARAH KALI KRUKUT DEPOK
Sungai atau kali krukut membelah wilayah depok sebelah barat, dahulu adalah daerah pertanian di sekeliling nya, tetapi saat ini banyak perumahan yang di bangun di kedua sisinya, jika jaman dahulu banyak kebun singkong dan palawija sekarang sudah hampir penuh dengan pemukiman baru. Kali Krukut bagian hilir menjadi penyebab utama banjir Jakarta yang tercatat sejak 1890. Setelah pelebaran hingga pelurusan alur bertahap selama puluhan tahun, separuh bagian hilir sungai itu jinak. Namun, di separuh lagi bagian hilirnya yang belum tersentuh penataan masih liar.
Hingga sekitar 1970, Kali Krukut masih lebar, sekitar 25 meter, dan dalam, sehingga kalau mau menyeberang orang harus berenang dan juga sampai menyelam. Aliran Kali Krukut saat itu merupakan sumber pengairan pertanian dan empang. Bantaran Kali Krukut sebelum 1970-an di area Petogogan merupakan hamparan sawah, kebun, dan empang. Kawasan ini tidak dihuni karena dijadikan daerah larinya air. Setelah itu, bantaran Kali Krukut banyak ditimbun dan dibangun kontrakan seiring semakin banyaknya pendatang di Jakarta. Pada tahun 2012 Kali Krukut, termasuk di Petogogan, seluruhnya dipadati sampah rumah tangga. 
Kali Krukut berhulu di Situ Citayam Depok, Jawa Barat, dan berakhir di Karet saat aliran Krukut bertemu dengan aliran Banjir Kanal Barat. Aliran Kali Krukut bisa sangat deras karena pengaruh topografinya.Total panjang keseluruhan 84,4 kilometer dengan panjang kali utama (yang besar) 30-an kilometer, dengan kondisi pada tahun 2017 di beberapa titik sangat parah, sehingga ada yang lebarnya hanya 1,5 meter.
Selepas dari Petogogan, Kali Krukut meliuk masuk daerah Kuningan menyeberang di bawah Jalan Gatot Subroto. Dari sini, Jembatan Kebalen VII, kondisi Kali Krukut membaik. Badan kali yang semula 3-5 meter melebar hingga 15-20 meter. Kali yang dulunya berkelok kini lurus lebar. Hilangnya liukan Kali Krukut terjadi karena adanya normalisasi pada era Gubernur Ali Sadikin, 1966-1977, di mana dulu berkelok-kelok, lalu ada pulau-pulau kecil di tengah Krukut ini, setelah kelokan dipotong, pulau-pulau ikut hilang.
Sebenarnya Kali Krukut tak berakhir di Kanal Barat. Di Pintu Air Karet, Tanah Abang, kali Krukut sempat menghilang karena bermuara ke Kanal Barat dan menyatu dengan Sungai Ciliwung.Sekitar 300 meter dari pertemuan arus itu, tepatnya setelah Pintu Air Kanal Barat, di Kelurahan Kebon Melati, muncul lagi kali kecil yang lebih mirip got selebar 3 meter dan dikenal sebagai “Krukut Lama” atau “Krukut Bawah”. Krukut Bawah mengular sepanjang 31,4 kilometer, menyatu dengan Kali Pakin di Kelurahan Krukut, Jakarta Barat, lalu masuk ke aliran Kali Besar dan akhirnya bermuara di Pintu Air Pasar Ikan.
Hingga kawasan perkulakan Tanah Abang, aliran Kali Krukut Bawah kecil dan dangkal. Di kanan-kirinya dipenuhi bangunan rumah. Ada bangunan yang dibangun di atas aliran kali. Di Pasar Tanah Abang, Kali Krukut bercabang dua, yang melalui Kampung Bali dan yang berada di sisi Jalan Fachrudin yang ukurannya jauh lebih kecil. Aliran ini bertemu lagi di Kebon Sirih dan kembali terpecah, ke arah Barat yang dikenal dengan “Kali Cideng” dan ke arah timur yang disebut “Krukut”.
Kali Krukut berada sejajar dengan Jalan Abdul Muis, melalui Petojo, Ketapang, hingga kembali bertemu dengan Cideng di Kelurahan Krukut. Sejak di Ketapang, kondisi Kali Krukut membaik dengan lebar 15-20 meter. Kali Krukut yang melalui Kelurahan Krukut menyatu dengan Kali Cideng, tepatnya di Jalan Sereal. Warga setempat mengenalnya dengan Kali Cagak Krukut karena ada percabangan dua sungai yang menjadi satu. Sejak kawasan Kebon Sirih, tepi Kali Krukut dipasangi sheet pile. Setelah sungai dinormalisasi, kawasan itu tidak lagi tergenang banjir. Beberapa bagian sheet pile juga menjadi tanggul bagi permukiman yang lebih rendah dari kali.
Aliran Kali Krukut lalu tiba di Kelurahan Tambora, Jakarta Barat, dan kembali terpecah menjadi dua aliran, Kali Krukut yang ke arah barat, yang alirannya kemudian menyatu dengan aliran Kali Angke, dan aliran yang lebih besar membelah kawasan Kota Tua dan dikenal dengan nama Kali Besar. Kali Krukut yang mengaliri Kali Besar di Kota Tua alirannya lebar, bersih, dan bening sehingga dasarnya terlihat dan menjadi tempat warga memancing. Pemandangan ini terlihat berbeda dengan Krukut di hilir yang hanya digunakan untuk saluran pembuangan limbah rumah tangga menjadi tidak sedap di pandang mata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.